Posted by: urise | January 13, 2009

5 Menit yang Sangat Berharga

Baru kali ini aku merasakan betapa pentingnya waktu itu walau beberapa menit saja.

Kejadiannya pas aku mau pulang kampung ke East Java pada hari Sabtu tanggal 10 Januari 2009 kemarin. Ceritanya pada hari itu aku sama satu orang temenku asal Banyuwangi berencana mau pulang kampung bareng naik kereta api Mutiara Selatan tujuan Surabaya. Paginya ternyata kita sama-sama sibuk. Aku sibuk ikut seminar beasiswa The Scholar’s Day sedangkan temenku sibuk enggak tau ngapain di Comlabs. Ternyata seminar nya molor dan baru selesai jam 2 siang padahal cucian di laundry belum diambil n komik temenku belum dibalikin (sebagai catatan KA berangkat jam 5 sore).

Ternyata pas aku pulang dari kampus dan mau ngambil pakaian di laundry…pakaiannya belum selesai disetrika, makin panik aja kau soalnya belum beres2 kamar kos lagi. Ya udah akhirnya aku pulang dan beres2 kamar. Jam 3 aku ma temenku akhirnya ke Simpang Dago untuk balikin komik n beli DVD aspal yang biasa mangkal disitu (mumpung liburan hehe) n aku beli drama kolosal Korea yang judulnya ILJIMAE yang keren abis deh pokoknya, filmnya meaningful tapi cuman 20 episode (g kayak sinetron Indonesia yang beribu-ribu episode tapi tidak ada inti ceritanya ) sekaligus ngambil pakaian dan Alhamdulillah sudah selesai.

Abis itu kami lagsung pulang ke kos masing-masing n cepet2 beres2 kamar kos. Setelah beres2 n mandi dan siap berangkat, aku pergi menjemput temenku itu dan ternyata Masya Allah temenku belum selesai beres2 padahal tadinya udah bilang siap n waktu sudah jam 4 sore. Tinggal sejam lagi KA berangkat. Akhirnya setelah tetek bengeknya dia selesai diberesin, kita berangkat pukul 4.15 sore dan segera kita naik angkot warna ungu yang selalu siap menemani kita kemana aja. Agak panik aku liat jam, pukul 4.17 sore. Sampe jalan Siliwangi jalanan masih lancar namun Ya Allah sampe jalan Cihampelas macet puol(maklum malem Minggu, banyak mobil plat B berdesak-desakan g tau mau apa). Makin panik aku liat jam udah pukul 4.25 sore. Setelah berdoa akhirnya bisa lancar juga abis dari jalan Cihampelas.

Yang bikin sebel setelah bisa keluar dari Cihampelas pake acara ngetamp segala lagi…makin panik dong. Ternyata lagi nunggu ibu-ibu dan anak2nya naik. Setelah itu angkot berjalan lancar dan nyampe depan stasiun. Dari situ kita udah lari-lari menuju loket untuk beli tiket. Udah seneng-senengnya udah nyampe stasiun ternyata pas nyampe di dalam…Masya Allah antrean di loket panjang sekali padahal tinggal 10 menit lagi KA berangkat.

Akhirnya dengan panik aku menunggu di belakang n temenku nulis formulir. Nah pas itu hampir aja dompet temenku dicopet karena udah saking paniknya dompetnya ditaruh aja di meja tempat nulis formulir. Akhirnya dengan makin panik, aku nyampe di pelayanan loket dan segera minta tiket nya. Pas itu terdengar pengumuman kereta Mutiara Selatan akan berangkat 5 menit lagi.  Namun mbak yang dikasir ragu-ragu lagi karena KA mau berangkat takut g sempet ngejar. Tapi kita terus ngotot akhirnya abis dapat tiket kita lari secepat-cepatnya menuju KA. Fokus kita hanya satu, naik ke pintu gerbong KA secepatnya tak peduli kanan kiri. Padahal banyak orang yang ngeliat kita dikiranya pencopet yang lagi dikejar…mungkin hehe. Nah pas di tengah perjalanan eh perlarian menuju KA eh…enggak taunya barang-barang yang ada di tas temenku jatuh semua…udah deh makin panik lagi kita. Abis dipungut ya Allah malah jatuh lagi dan ternyata tas temenku itu sobek…pantesan!!!Udah deh makin gemes aku. Akhirnya setelah menahan nafas untuk beberapa menit (mungkin ya akibat sangat panik mau ketinggalan KA) nyampe juga di gerbong kita yaitu gerbong no 2 dengan terengah-engah. Bayangin bener-bener kaya di film-film itu lo…semua orang ngeliatin lagi, tapi pada waktu itu kita udah enggak tau malu pokoknya NAIK gitu aja.

Setelah dapat tempat duduk kita masih enggak percaya bisa naik KA itu dalam waktu 5 menit setelah turun dari angkot. Abis kita duduk keretanya langsung berangkat…Alhamdulillah deh pokoknya. Pengalaman pertama yang tak akan terlupakan deh (dan semoga kejadian ini sekali ini aja deh, pengen nangis soalnya).


Responses

  1. Hahahha…
    hampir aja kan…
    btw, ma siapa perginya?
    ma Agi ya?

  2. hmmm… siapa yg ada keturunan raja-raja kediri ya ??


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: