Posted by: urise | August 9, 2011

Rencana Gagal yang Tak Gagal

08082011. Alkisah tersebutlah 9 orang engineer agak labil yang masih berjiwa mahasiswa yang akan merencanakan buka puasa bareng, sebut saja nama mereka I, ANG, AD, Y, AN, HF, HP, BA, dan BR. Kejadian ini bermula saat si AN mengundang untuk join conference. Pada saat itu gw ceritanya lagi ngerjain proyek tugas gw. Trus datanglah undangan yang akan membawa ketidakpastian itu di layar monitorku. Awal pembicaraan sih si AN ngasih link yang isinya tentang perbincangan seorang oknum yang akan melakukan resign dari sebuah perusahaan dengan bosnya. Entah kenapa tiba-tiba pembicaraan ini menjadi pembicaraan acara buka bareng. Hal ini dipelopori oleh si ANG.

Singkat cerita rencana buka bareng bakal dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus ini dengan syarat si I yang bakalan masakin makanannya. Kemudian si ANG nolak karena rumahnya jauh, namun si HP keukeuh pengen tanggal 17 aja.FYI, dua oknum ini adalah “pasutri engineer” di perusahaan kami. Setelah debat panjang yang nggak ada intinya akhirnya dimajuin jadi tanggal 16. Debat kasir eh kusir akhirnya berlanjut dengan seru. Ternyata si AD bakal “wajib militer” di negara asal perusahaan kami selama bulan puasa ini (yang tabah ya disana ^^). Udah akhirnya hari yang direncanakan maju lagi satu hari jadi tanggal 15. Keributan kembali terjadi sampe akhirnya si BR nyeletuk, kenapa nggak tanggal 14 aja. Alasannya tiap beberapa menit kan harinya dimajuin satu hari 2x kan *__*.

Belum selesai ngomongin kapan mau buka bareng, si AN udah bikin masalah baru. Dia bilang menunya seafood aja. Satu oknum lagi si HP bilang di bebek portugal aja. Dari sinilah awal masalah berikutnya, semua orang berpikiran sama yakni si HP bakal nraktir kita-kita karena dia mo S2 ke luar negeri. Setelah debat nggak jelas lagi akhirnya diputusin makannya di seafood pojokan deket kos beberapa oknum.

Entah kenapa tiba2 acara yang harusnya masih seminggu lagi dilaksanain, tiba2 jadi dilaksanain hari itu juga (jadi pembicaraan yang memicu keributan dari awal pembicaraan itu hikmahnya apa ya, saya belum mengerti sampai sekarang). Nah sampai cerita ini semua berkesimpulan acara buka bareng dilaksanakan pada hari itu juga, makan seafood dan si HP yang bakalan nraktir. Pembicaraan ini dihentikan sementara karena memasuki istirahat siang kantor. Setelah itu lengang tidak ada pembicaraan lagi.

Sekitar jam2 siang tiba2 muncul satu oknum yang nge-chat lagi. Eh gimana kalo kita makan di restoran Ampera aja (nah ini nggak tau kenapa makannya ganti lagi). si ANG dan HP langsung mengiyakan aja. si AN masih heboh, pengen makannya di seafood aja. Akhirnya si HF yang dari awal hanya menyimak pembicaraan kami akhirnya udah nggak tahan lagi. Dia bilang, hoi mo ditraktir aja ribut amat, ngikut yang nraktir lah. Akhirnya si AN sadar atas kesalahannya. Akhirnya semua setuju makan di Ampera. Dari sini si Y dan HF berpikiran bahwa Ampera pasti rumah makan padang.

Karena banyak yang tidak tahu Ampera dimana, akhirnya si AD dengan pede-nya ngasih link google map dan ngasih petanya. Nih tempatnya. Semua mengira si AD pasti udah tahu tempatnya karena dia yang pertama kali mengusulkan, akhirnya kita ngikut saja. Kemudian bel pulang kantor berbunyi dan kita bergegas untuk menuju TKP karena tempatnya jauh dan dapat dipastikan jalanan macet total. Akhirnya si Y, I, dan AN naik mobil AD. HF naik mobil ANG, dan si BR, BA, dan HF menaiki motor masing2.

Yap ke-geje-an masih terus terjadi. Pas mau keluar dari parkiran mobil, mobil si AD dan si ANG bentrok hadap-hadapan di parkiran dan lucunya nggak ada yang mau ngalah. Akhirnya mereka punya solusi jitu, mobil si ANG yang di depan akhirnya berjalan mundur sampe keluar parkiran (sampe segitunya kakak). Di jalanan pun yang lagi macet dua mobil ini nggak mau ngalah. mobil si AD pengen tetep di depan, mobil si ANG berusaha mendahului namun gagal.

Akhirnya perjalanan berlanjut. Ternyata si AD yang tadi nawarin makan di ampera itu ternyata belum pernah kesana *__*. Karena macet parah, yang pake motor malah nyampe duluan di tempat. Nah keanehan mulai terjadi disini. Ceritanya si BR udah nyampe di restoran ampera yang dimaksud, akhirnya dia nelpon ke I. Hoi, ini gimana aku lagi nunggu diluar. Si I dengan lantang menjawab, ya udah booking-in duluan ya n langsung cari duduk aja dan matiin teleponnya. Karena ternyata si AD nggak tau tempatnya, kita akhirnya nengok kanan kiri siapa tau ada tulisan ampera. Pas sedang asyik2 nya nyari tampak semu di depan tulisan AMPERA dengan indahnya, namun ada keanehan ditulisan bawahnya yakni “SEGERA DIBUKA”. Wiik kita ngerasa aneh. Usut punya usut ternyata si ampera yang dimaksud BELUM RESMI DIBUKA restorannya. Disini semua mulai sadar, jadi si BR nungguin apa disana, apalagi si I udah bilang suruh nge-booking (ini mulai ngakak).

Setelah itu kita melewati restoran itu dan melihat si BR dari kejauhan dan mengiyakan nasib malangnya. Trus si Y masih belum percaya. Masih yakin ada ampera yang lain karena masih berpikiran ampera ini adalah masakan padang. Tak lama kemudian si HF nelpon, eh gw udah di depan ampera saiyo nih. Deng deng deng. Trus kita juga akhirnya melewati ampera saiyo ini yang ternyata adalah masakan padang. Dan baru sadarlah si Y bahwa ampera yang dimaksud adalah restoran yang bukan dari padang. Yap jadi si Y dan si HF salah mengira dari awal. Dan yang bikin ngakak peta google map yang dikasih si AD ternyata adalah peta ampera masakan padang itu (ancur banget deh rencananya).

Karena kita trus jalan pake mobil akhirnya, kita bingung mo makan dimana dan tiba2 saja diputuskan makan di daerah City Walk (sumpah ini mendadak banget pengen kesitu, padahal yang lain belum dikasih tau). Akhirnya telpon2an kembali terjadi bahwa kita jadinya makan di city walk. Setelah nyampe sana dan berkumpul akhirnya diputuskan makan di Warung Tekko. Hmm…worthed sih tempatnya, cuman kursinya kek diwarung2 yang kursi panjang bisa diduduki beberapa orang. Semua pesan dengan gembira dan lahap nyantap dan sampe akhirnya keributan kembali terjadi. Yap ribut pas bayar (kejadian yang mungkin biasa di kalangan mahasiswa, masalahnya ini bukan mahasiswa lagi walaupun belum lama lulus sih). Semua ribut siapa yang mau nalangin dulu dan nggak ada yang mau nalangin dan kesimpulan yang mengatakan HP mo nraktir salah besar T___T.

Setelah ribut dengan biaya masing2 rata2 menghabiskan budget 50 – 60 rb an. Masalahnya ada yang bayarnya kelebihan ada yang tanpa rasa malu hanya membayar sekadarnya. Akhirnya diputuskan HP mo nambahin kekurangannya. kita total habis sekitar xxx.xxx. Keributan masih berlanjut karena ada beberapa oknum yang bayarnya kurang banget sampe saling menuduh yang belum bayar siapa. Ada yang nuduh si Y belum bayar, padahal udah bayar 50 rb sampe teriak Hoi gw udah bayar 50 rb, sampe orang lain yang makan disitu ngliatin…sumpah malu *__*, sampe2 kursi kayunya terjerembab BRAAKKK gara2 si BR. Ya udah akhirnya abis itu kita pulang dengan masih ngomel2…

Huuhhh semoga kita nggak di black list sama restorannya. Bener sih udah kerja tapi jiwanya sungguh masih mahasiswa banget….ckckckckck.

SUNGGUH RENCANA GAGAL YANG TAK JADI GAGAL NAMUN ACARANYA LUMAYAN GAGAL DEH.


Responses

  1. wow.
    jadi berita HP beasiswa ke luar beneran?
    dia ke korea?

  2. Beneran jo

  3. amperaaaa ohh amperaaa, mengapa kamu tak kunjung bukaaaa :))


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: